Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Fadilah Khidmah, Keutamaan Melayani Keluarga

Ngaji khidmah keluarga

Mengurus dan melayani keluarga, mungkin terlihat seperti pekerjaan yang biasa saja, pekerjaan yang sepintas terlihat sepele di mata orang pada umumnya.

Bahkan pekerjaan itu seakan-akan dianggap sebagai rutinitas seorang ibu, sehingga tersebutlah pekerjaan IRT (Ibu Rumah Tangga). Pernahkah terdengar istilah Bapak Rumah Tangga? Yang ada adalah Kepala Rumah Tangga.

Dalam kitab Syajarah al-Ma’arif terdapat sebuah fasal yang membahas terkait hal ini, yakni fasal tentang khidmatul rajuli ahlahu, yang kurang lebih bermakna: khidmah (pelayanan) seorang laki-laki pada keluarganya.

Khidmah Pada Keluarga: Cerminan Ihsan, Pemberian, dan Kerendahan Hati

خدمة الرجل أهله إحسان وصلة وتواضع، وما هذا من أخلاق الجبارين المتكبرين

Sikap khidmah (melayani) bagi seseorang pada keluarganya merupakan amalan ihsan (kebaikan), yang juga sebuah pemberian atau nafkah (non materi) kepada keluarga.

Ia pun termasuk cerminan akhlak tawadhu’ (kerendahan hati), bukan yang bertindak sewenang-wenang lagi takabbur (menyombongkan diri).

Pemimpin Kaum adalah Pelayannya

وعلى الحقيقة سيد القوم خادمهم؛ لأنه فاز بالمناقب الدينية وأفادهم أعراضا دنيوية

Karena pada hakikatnya, jati diri pemimpin adalah seorang pelayan.

Sehingga dengan melayani keluarga, berarti ia telah sukses memeroleh kebaikan diniyyah (keagamaan) sekaligus berguna untuk memalingkan diri dari sifat dunyawiyah (keduniaan).

Beberapa Kisah Khidmah Para Nabi dan Sahabat Kepada Keluarganya

Sahabat Ibnu Umar apabila bepergian bersama rombongan, beliau selalu meminta agar tak ada orang lain yang melayani rombongan itu selain beliau sendiri. Sehingga keperluan dan kebutuhan apapun dalam rombongan, beliaulah yang mengurusinya.

Khidmah juga pernah diceritakan dalam surah Thaha ayat 10, yaitu ketika Nabi Musa as. dalam perjalanan menuju Mesir, beliau melihat api yang menyala terang, lalu beliau berkata kepada keluarganya yang menyertainya dalam perjalanan itu,

“Tinggallah kamu di sini sampai aku kembali. Sesungguhnya aku melihat api. Mudah-mudahan aku dapat membawa sedikit nyala api kepadamu agar kita dapat menghangatkan badan pada malam yang dingin ini, atau aku akan mendapat petunjuk dari seseorang yang ada di sekitar tempat api itu.”

Ada pula kisah Nabi Ya’qub as. yang termaktub dalam surah Yusuf ayat 65, yakni ketika beliau mengizinkan anak-anak beliau berangkat ke mesir dengan membawa serta anak bungsunya, Bunyamin.

“Apabila kami berangkat lagi ke mesir dengan membawa serta Bunyamin, tentu kita akan mendapat bahan makanan yang lebih banyak, dan dengan itu kita akan dapat memberi makan keluarga kita. Kami berjanji akan memelihara dan menjaga saudara kami, Bunyamin.”

Maulid Al Barzanji

Selain itu, Rasulullah saw. juga masyhur dikenal suka bekerja melayani urusan rumah tangga keluarga beliau di rumah.

وكان صلى الله عليه وسلم شديد الحياء والتواضع يخصف نعله ويرقع ثوبه ويحلب شاته ويسير في خدمة أهله بسيرة سرية

Rasulullah adalah seorang yang sangat pemalu dan rendah hati. Beliau mengesol sendiri sandalnya, menambal pakaiannya, dan memerah kambingnya. Beliau melayani keluarganya dengan perilaku yang baik. Demikian keterangan dalam kitab Maulid al-Barzanji.

***

Semoga dengan ini, mengurus dan melayani keluarga bisa menjadi wasilah ibadah kita kepada-Nya.

Baik kita selaku Kepala dan Ibu Rumah Tangga yang bisa langsung praktik kepada keluarga, bahkan kita yang umumnya masih belajar untuk selalu khidmah pada bapak, ibu, dan keluarga di rumah kita.

Wa Allah a’lam.

Referensi:
Syajarah al-Ma’arif wa al-Ahwal wa Shalih al-Aqwal wa al-A’mal hlm. 178
Karya Sulthanul Ulama` Syaikh Izzuddin Ibn Abdissalam

فصل في خدمة الرجل أهله
قال الله تعالى: فقال لأهله امكثوا إني آنست نارا لعلي آتيكم منها بقبس أو أجد على النار هدى (طه:10)، وكان ص.م. في بيته في مهنة أهله، أي: في خدمتهم، ومن ذلك قوله: ونمير أهلنا ونحفظ أخانا (يوسف:65)
خدمة الرجل أهله إحسان وصلة وتواضع، وما هذا من أخلاق الجبارين المتكبرين، وعلى الحقيقة سيد القوم خادمهم؛ لأنه فاز بالمناقب الدينية وأفادهم أعراضا دنيوية، وكان ابن عمر إذا سافر مع جماعة شرط أن لا يخدمهم غيره، وأن تكون نفقتهم من عنده، ومن عمل صالحا فلأنفسهم يمهدون

Hidayatul Insan bi Tafsiril Qur'an karya Ustadz Marwan Hadidi bin Musa, M.Pd.I surah Thaha ayat 10 dan Yusuf ayat 65 via tafsirweb.com.

Maulid Al-Barzanji karya Syaikh Sayyid Ja’far ibn Hasan ibn Abdul Karim al-Barzanji

Achmad Syarif S
Achmad Syarif S Bermedia dalam Jeda

Post a Comment for "Fadilah Khidmah, Keutamaan Melayani Keluarga"

Berlangganan via Email