Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Mbah Anwar Zahid: Manusia Mudanya Seperti Ilir, Dewasanya (Harus) Jadi Cah Angon


KH. Anwar Zahih lir-ilir

Lir-ilir lir-ilir, menunjukkan makna perjalanan manusia. Hidup manusia ketika masih muda itu digambarkan seperti ilir (kipas), yang bergerak menyamping atau horizontal (kiri-kanan). Apa yang dicari? Orientasinya hanya 2.

Yang pertama adalah tandure wus sumilir, tak ijo royo-royo, yakni tanaman yang subur hijau siap panen, melambangkan kemapanan ekonomi, atau perihal kebutuhan hidup mandiri. Yang kedua, tak sengguh temanten anyar, yang melambangkan aspek kebutuhan seksual, atau perihal kebutuhan hidup berkeluarga.

“Itu kalau masih muda. Nah kalau sudah menginjak usia dewasa, jangan mau hanya menjadi seperti ilir (kipas), tapi berubahlah menjadi seperti cah angon (penggembala),” tutur mbah Anwar Zahid pada satu mauidhoh hasanah di Sragen.

Lalu, apa yang dingon (digembalakan)?

Minimal angon (menggembala) dirinya sendiri, dzohiron wa bathinan, mulai dari ujung rambut sampai ujung kaki. Pikiran, harus dingon, untuk tafakkur, angen-angen ciptaan Allah swt, diambil ilmunya, diambil hikmahnya. Mata, pandangan untuk memandang yang indah-indah, ayat-ayat al-Qur’an, ayat-ayat kekuasaan Allah swt. Lisan, anggota tubuh yang sangat penting untuk dingon, misalnya menghindari dari kebiasaan membicarakan aib orang lain, apalagi mengujar kebencian dan permusuhan. Tangan, juga dingon. Untuk bekerja, meringankan kesulitan orang lain, membantu yang membutuhkan. Termasuk jempol, yang pada zaman sekarang sudah mewakili lisan di dunia maya, misalnya berlaku bijak dalam mengirim pesan atau komentar di sosial media. Kaki juga harus dingon, untuk naik. Naik derajatnya.

Naik untuk memanjat. Memanjat apa? Penekno blimbing kuwi. Memanjat belimbing. Jika ditafsiri otak-atik mathuk, belimbing itu bergerigi 5. Bisa merupakan rukun Islam, shalat fardhu, bahkan Pancasila.

Belimbing 5 itu ada singkronisasi, yakni 5 itu yang diamalkan, butuh keistiqomahan (Lunyu-lunyu penekno). Yang di antaranya adalah doa 5 (pada QS. al-Ahqaf: 15).

Bagi saya, lima itu barangkali dapat digunakan untuk membasuh pakaian (Kanggo basuh dodotiro) yang bisa jadi merupakan pakaian taqwa, yakni menjalankan perintah Allah dan menjauhi larangan-Nya. Dodotiro, dodotiro, kumitir bedah ing pinggir, karena naik turunnya iman kita tiap waktu, maka pakaian ini selayaknya senantiasa diperbaiki (Dondomono, jlumatono), sebagai bekal nanti sore sowan (berjumpa) kepada Allah swt (kanggo sebo mengko sore).

Mumpung padang rembulane, mumpung jembar kalangane, yang bisa diartikan sebagai mumpung ada kesempatan, mari dimanfaatkan dengan kebaikan-kebaikan dengan sebaik-baiknya.

Yang kemudian diakhiri dengan do surako, surak hiyo, bahwa hidup harus diakhiri dengan rasa gembira, gembira berjumpa dengan Tuhannya.

Wa Allah a’lam.

Disarikan dari pengajian mbah KH. Anwar Zahid.

Video Youtube:
 
Achmad Syarif S
Achmad Syarif S Bermedia dalam Jeda

1 comment for "Mbah Anwar Zahid: Manusia Mudanya Seperti Ilir, Dewasanya (Harus) Jadi Cah Angon"

  1. Karena setiap individu memiliki konfigurasi gangguan pendengaran yang sedikit berbeda, audiolog dapat melakukan serangkaian tes pendengaran yang aman dan tidak menyakitkan untuk menentukan rencana tindakan terbaik.

    ReplyDelete